asian hc

Acara Asian Healthcare Leadership Summit tahun 2018 kali ini bertemakan Inovasi, Kewirausahaan dan Disrupsi dalam Pelayanan Kesehatan, berlangsung pada 21 - 22 September 2018, bertempat di Resort World Sentosa. Acara ini merupakan kegiatan tahunan yang diselenggarakan atas dukungan dari Victor dan William Fung Foundation yang merupakan ajang para pakar dalam berbagai bidang yang mendiskusikan bagaimana berbagai bentuk inovasi dan kewirausahaan di sektor kesehatan pada umumnya, dan layanan kesehatan pada khususnya di Asia telah menghasilkan capaian yang luar biasa dan bagaimana tantangannya ke depan.

Hari Pertama

21 September 2018

Host pagi ini adalah Lakshmi Pratury. Lakshmi menyatakan pentingnya setiap hadirin untuk menemukan satu momen tertentu dalam event ini yang menginspirasi kita dan yang akan menggerakkan kita untuk melakukan sesuatu di bidang kita masing-masing. Lakshmi merujuk pada foto bumi yang dibuat oleh Voyager dari luar angkasa, yang memperlihatkan betapa kecilnya bumi ini, dan betapa tidak berartinya semua hal yang kita lakukan sehari-hari jika kita tidak melakukan sesuatu yang membuat kehidupan umat manusia di bumi ini lebih baik.

Kegiatan dibuka oleh Ben Chang, CEO idsMed grup, yang menggarisbawahi paradox yang terjadi saat ini, dimana investasi sebesar 8 trilyun dollar telah dikeluarkan untuk kesehatan di seluruh dunia namun separuh populasi dunia tidak memiliki akses ke pelayanan dasar, dan 4.8 milyar orang tidak memiliki akses ke layanan bedah, dan sebagian besar masyakarat jatuh miskin karena biaya kesehatan yang tinggi. Ben menyatakan hal ini terjadi karena saat ini sistem kesehatan berkembang begitu cepat di dalam silos mereka sendiri, mengakibatkan layanan yang terfragmentasi, mahal, dan tidak efektif. Ben memperhatikan bahwa kita seringkali mengabaikan faktor-faktor social yang mempengaruhi kesehatan yang merupakan 60% variable penentu status kesehatan kita, sementara layanan kesehatan hanyalah 10% (dan sisanya adalah genetic). Jadi kita seringkali membuat investasi yang salah, membuang sumberdaya untuk memperbaiki faktor yang 10% tetapi mengabaikan faktor yg 60%. Ben mengingatkan, bahwa tanpa perubahan di sisi kita, kita akan gagal menjadikan era ini sebagai era terbaik dalam sejarah manusia dan sebaliknya menjadikannya era terburuk, tidak soal seberapa maju teknologi yang telah kita punyai.

Sejalan dengan itu, pembicara utama pagi ini, George Papandreaou (mantan Perdana Menteri Yunani), juga menyatakan bahwa tantangan utama dalam memperbaiki situasi dunia saat ini, termasuk dalam sektor kesehatan, bukanlah tantangan teknis tetapi tantangan etik dan politik (bukan dalam artian negative dari politik, tetapi kembali ke akar kata “politik” dalam konteks Yunani kuno), yaitu sebagai masyarakat, apa yang kita lakukan dapat menentukan arah dan masa depan yang kita inginkan. Tetapi ada beberapa hal yang harus kita beresi terlebih dahulu yaitu untuk memastikan adanya tatakelola yang menjamin akuntabilitias, termasuk tatakelola digital, yang akan mengarah pada efisiensi. Selain itu, harus memastikan inklusi. Sejalan dengan Ben, George juga mengingatkan kita pada kutipan dari dr Martin Luther King, yaitu, dari semua ketidakadilan di dunia, ketidakadilan dalam bidang kesehatan adalah ketidakadilan yang paling tidak manusiawi.

Panel pagi ini difasilitasi oleh Lakshmi Pratury (pendiri INK – Innovation and Knowledge), yang mengarahkan topik ke arah bagaimana membentuk layanan kesehatan di masa depan (“The Big Picture: Shaping Public Healthcare for the Future”).

Sejalan dengan observasi yang dibuat oleh Ben, Dr Ashish Jha, dari Harvard Global Health Institute, juga melihat adanya paradox, yang disebabkan oleh adanya pengetahuan yang lebih sistematis terkumpul, data dan bukti serta adanya komitmen dan prioritas dari banyak Negara dan lembaga internasional. Namun, karena dunia telah berubah dengan sangat cepat, khususnya teknologi dan inovasi, sehingga tanpa adanya kolaborasi dan kerjasama, tidak mungkin permasalahan yang kita hadapi dapat kita selesaikan. Ashish menyatakan bahwa public-private partnership menjadi norma yang wajib di masa depan. Ashish melanjutkan bahwa yang harus diupayakan adalah transparansi, dan kemampuan mengubah pengetahuan dan wawasan menjadi aksi.

Dr. Somsak Chuncharas, dari National Health Foundation Thailand, melanjutkan diskusi dengan menyoroti pengalaman cakupan kesehatan semesta di Thailand dan apa pelajaran yang bisa diambil. Pertama, adalah ke berhasilan (dan kegagalan) sebuah sistem sangat bergantung pada bagaimana suatu sistem dirancang. Kedua, walau pun kepemimpinan politis penting, tetapi yang lebih penting adalah kepemimpinan dari semua stakeholder. Ketiga, bahwa kita harus selalu siap untuk ‘rethinking’ dan ‘redesign’. Namun kesempatan untuk melakukan hal ini hanya dapat dimungkinkan apabila kita mencari jawaban atas apa higher purpose yang ingin kita penuhi. Sistem kesehatan harus memiliki kemampuan untuk rethinking dan redesign. Kesehatan harus menjadi prioritas bagi semua stakeholders. Dan kesehatan yang dituju adalah wellbeing secara keseluruhan. Hal ini membutuhkan sikap kepemimpinan yang berbeda, bukan hanya evidence-based, tetapi menyadari bahwa tidak ada solusi yg sempurna, sehingga kepemimpinan yang harus ada adalah kepemimpinan yang ‘participative and learning’, termasuk belajar dan mendengarkan dari pihak-pihak yang bertentangan dengan kita. Hanya hal ini yang dapat menjauhkan sistem kesehatan dari fragmentasi.

Prof. Laksono Trisnantoro, dari FK-KMK Universitas Gadjah Mada, menceritakan mengenai berbagai masalah ketidakadilan dalam kesehatan yang saat ini terjadi di Indonesia dan bagaimana sistem pembiayaan yang baru (JKN) diaplikasikan di Indonesia. Laksono menyatakan bahwa pemerintah bukanlah satu-satunya sumber keuangan yang memadai untuk mengatasi masalah, mengingat struktur perpajakan Indonesia yang lemah. Dengan memastikan partisipasi masyarakat (yang non poor) dan sektor private dalam pembiayaan, Indonesia dapat memiliki kesempatan untuk menggunakan inovasi dan kewirausahaan untuk mengatasi masalah kesenjangan, misalnya pemanfaatan telemedicine.

John Petrovich, dari Alfred Mann Foundation, menyoroti mengenai bagaimana kebutuhan layanan kesehatan di China berubah secara drastis karena perubahan demografi akibat “kebijakan satu anak”, dimana piramida penduduk akan berubah akibat besarnya kelompok lansia dibanding dengan penduduk usia produktif. Akibatnya, dalam waktu dekat, China akan mengalami tantangan terbesar mereka dimana biaya kesehatan untuk lansia akan meningkat secara eksponensial, yang John sebut sebagai ‘a public health crisis in-the-making ’. Pemerintah China mempersiapkan investasi sebesar 125 juta dollar (2017) dan 1.4 milyar dollar (2018) untuk mengembangkan teknologi robotic, AI, drone dan kendaraan otomatis, yang semuanya dikembangkan untuk layanan kesehatan, namuni ini dirasa tidak mencukupi. Pemerintah China juga menyadari jumlah milyuner yang mereka miliki, sehingga pembiayaan melalui charity adalah sumberdaya baru yang mereka gali.

Setelah makan siang, Dr Peter Piot, direktur London School of Hygiene & Tropical Medicine, menyampaikan sesi mengenai tantangan kesehatan masyarakat di masa depan. Peter merefleksi pengalaman krisis kesehatan mulai dari epidemi flu Spanyol (yang mengakibatkan kematian hingga 100 juta orang, bahkan di masa penerbangan komersial belum ada) yang bahkan mencapai Singapura dan Hong Kong. Epidemi ini secara positif berimplikasi pada ekspansi riset klinis, dan perubahan paradigma dimana pemerintah kini dianggap sebagai pihak yang harus bertanggungjawab untuk mengantisipasi krisis kesehatan masyarakat. Namun di sisi lain, Peter menyebut bahwa sejak itu, ada berbagai epidemi fatal lainnya, misalnya STD, Ebola, H2N2, SARS, Nipah, dst, dan seluruh komunitas klinisi dan peneliti medis menghadapi tantangan besar untuk mengatasinya. Di forum Ekonomi Dunia dibahas pula bagaimana risiko global epidemi juga mempengaruhi perekonomian dunia. Epidemi juga memiliki implikasi sosial, misalya risiko proporsi anak-anak yatim piatu dsb. Ketika epidemi Ebola kembali mulai di Afrika Barat, saat ini negara-negara yang terinfeksi merupakan negara-negara yang tengah berada di dalam konflik, sehingga sistem kesehatan sedang lumpuh, dan epidemi ini menimbulkan kekacauan di tengah masyarakat. Namun, Epidemi juga dapat menghasilkan implikasi positif berupa komitmen dari pemerintah dan para peneliti klinis, dan juga produsen obat dan vaksin. Sebagai contoh, ARV yang semula membutuhkan USD 14,000 saat ini dapat ditekan menjadi USD 300.

Epidemi dipicu oleh berbagai hal, termasuk perubahan ekologi, perubahan iklim, praktek pertanian, polusi dan juga transportasi komersial. Kita tidak mungkin menghindari munculnya epidemi, tetapi yang bisa dilakukan adalah mempersiapkan diri untuk menghadapi wabah, dengan memperkuat sistem kesehatan masyarakat (surveilans, kemampuan deteksi dini, kemampuan respons cepat), reformasi terhadap tata kelola kesehatan global (termasuk WHO) dan partisipasi yang lebih aktif dari NGO dan sektor swasta. Yang tidak kalah penting adalah mengurangi disinsentif bagi pemerintah untuk mendeklarasi adanya wabah di negara tersebut (wabah biasanya diikuti oleh penutupan transportasi komersial, dsb, sehingga hal ini merupakan disinsentif bagi mereka).

Sesi berikutnya berfokus pada ‘Delivering Value’ melalui upaya layanan kesehatan yang lebih baik dan tidak lebih mahal. Dalam sesi ini, para pembicara adalah para innovator yang produk-produknya telah digunakan secara luas. Marc Koska, inventor alat suntik disposable berbicara mengenai evolusi dari alat suntik disposable yang nantinya akan memiliki pengaruh besar terhadap penurunan infeksi. Kevin Caldwell, berbicara mengenai potensi bank sumsum tulang belakang untuk memastikan pasien yang membutuhkan sumsum tulang belakang akan mendapat match. Sunny Singh, berbicara mengenai pendekatan yang terintegrasi untuk menghasilkan solusi. Hal ini berangkat dari observasi Sunny bahwa layanan kesehatan saat ini sebenarnya lebih tepat disebut sebagai ‘manajemen penyakit’ karena layanan saat ini berpusat pada penanganan penyakit, bukan pada menghasilkan ‘wellbeing’.

Di sore hari, terdapat 4 topik yang berbeda yang dapat dihadiri peserta terkait kewirausahaan dan invoasi, yaitu (1) Kemajuan teknologi, (2) Inovasi dalam Pelayanan, (3) Inovasi untuk memastikan akses, dan (4) mass-customization untuk mengatasi masalah berskala besar.

Kami mengikuti topik mengenai inovasi dalam pelayanan. Dalam sesi ini inovasi yang dibahas adalah layanan dialisis di India. Walau pun prevalensi pasien yang membutuhkan dialisis terus membesar, tetapi akses sangat terbatas karena kebanyakan hanya tersedia di RS. Hal ini diubah melalui penyediaan layanan dialisis oleh network (hal ini dimungkinan karena ada skema public-private partnership yang memungkinkan reimbursement biaya dialisis oleh pembiayaan asuransi pemerintah) dan dalam 8 tahun telah tumbuh menjadi nomor 2 di India, dan biaya dialisis mereka sangat rendah (sekitar USD 25 per episode). Biaya dapat ditekan melalui penggunaan obat generik dan melalui protokol ketat yang menyaring pasien dengan infeksi, sehingga memungkinkan reuse.

Selain itu dibahas pula mengenai potensi pemanfaatan teknologi. Di AS dan Cina, spending terbesar (sekitar USD 3,5 trilyun) digunakan untuk digital health, AI dan block chain. Pasar yang paling potensial untuk tumbuh adalah aplikasi yang ada di telepon. AI yang dibuat merupakan open platform yang mengkombinasikan berbagai data yang dikumpulkan oleh aplikasi lain, misalnya Fitbit, iHealth, personal medical records, dll, sehingga menghasilkan data yang komprehensif (termasuk seberapa aktif pasien tersebut atau makanan yang dikonsumsi pasien sehari-hari, obat atau vitamin yang dikonsumsi) yang dapat diakses oleh dokter saat melakukan diagnosis jarak jauh. Aplikasi ini juga dapat mengirimkan laporan bulanan kepada penggunanya berbagai saran kesehatan yang customized sesuai dengan status kesehatannya dan juga kebiasaannya sehari-hari. Aplikasi ini tetap melindungi pengguna melalui enskripsi data.
Inovasi teknologi lain yang dibahas adalah alat deteksi dini stroke. Alat ini disebut SONAS (stroke or not a stroke). Alat ini dapat digunakan di rumah (berbentuk seperti headset).

  Refleksi untuk Indonesia

Teknologi mengubah cara orang melakukan pekerjaan mereka, sehingga teknologi merupakan kekuatan yang menghasilkan disrupsi. Penggunaan telemedicine, teknologi digital dan AI dalam sektor kesehatan memiliki potensi mengatasi masalah. Walau pun dalam jangka pendek teknologi merupakan jawaban yang cepat atas berbagai masalah dalam sektor kesehatan, namun perubahan perilaku pengguna membutuhkan waktu. Oleh karena itu, investasi terhadap teknologi harus dibuat dengan sangat hati-hati. Selain itu, ada potensi besar bagi Indonesia untuk menghasilkan inovasi produk tersendiri yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat Indonesia, dan yang diproduksi lokal, sehingga berpotensi menekan biaya. Oleh karena jiwa kewirausahaan harus ditumbuhkan, namun juga diikuti oleh sikap kepemimpinan, yaitu kemauan untuk mengambil inisiatif yang akan menjadi solusi bagi kebutuhan spesifik.

Selain itu, beberapa pembicara yang berbeda mengulang pesan bahwa upaya untuk mengumpulkan uang lebih banyak untuk dapat menjawab tantangan sisi demand tidak akan berguna dalam jangka panjang, karena pertumbuhan demand tidak akan dapat dibendung, sementara sumber keuangan akan selalu terbatas. Oleh karena itu yang lebih penting untuk dilakukan adalah mendisain ulang bagaimana suatu sistem dilaksanakan. Lebih penting untuk berbicara dan mendengarkan kebutuhan dari semua stakeholders dalam melakukan disain ulang sistem kesehatan tersebut.

Reporter: Shita Dewi (PKMK FK-KMK UGM)

 

 

 

Comments   

# NadineJuicy 2018-10-17 15:58
Hi. I see that you don't update your blog too often. I know
that writing content is time consuming and boring. But did you know that there is a tool that allows you to create new
articles using existing content (from article directories or other websites from your
niche)? And it does it very well. The new posts are unique and pass the copyscape
test. Search in google and try: miftolo's tools
Reply
# BestGeorgetta 2018-10-19 09:04
I see you don't monetize your blog, don't waste your traffic, you can earn additional cash every month.
You can use the best adsense alternative for any type of website (they
approve all websites), for more info simply search in gooogle: boorfe's tips
monetize your website
Reply
# BestKatherin 2018-10-20 19:51
I see you don't monetize your page, don't waste your traffic,
you can earn additional bucks every month. You can use the best adsense alternative for
any type of website (they approve all websites), for more details simply search in gooogle: boorfe's tips monetize your website
Reply

Add comment


Security code
Refresh