Plenary 1. Public Health Achievement, where we are now

Plenary 1 bertema “Public Health Achievement, where we are now’. Plenary disampaikan oleh Prof. Syed Aljunid dari Kuwait University, DR. I Nyoman Kandun MPH dari FETP Indonesia, dan Dr Umesh Kapil dari All India Institute, Medical Sciences New Delhi. 

Prof Syed Aljunid menyampaikan isu terkait beban penyakit tidak menular di negara-negara berkembang. Negara berkembang sedang menghadapi tantangan yang kompleks dalam mengembangkan sistem kesehatannya. Jaminan kesehatan semesta (Universal Health Coverage/ uhc) yang pertama diperkenalkan oleh WHO pada 2008, bertujuan untuk memberikan hak yang sama atas kesehatan kepada seluruh masyarakat tanpa beban finansial. Salah satu isu terkait penerapan UHC adalah meningkatkan pembiayaan kesehatan yang seiring dengan peningkatan prevalensi penyakit tidak menular. 41 juta kematian di Dunia disebabkan oleh penyakit tidak menular, dan lebih dari 85% terjadi di negara berkembang. Penyakit jantung koroner, kanker, penyakit saluran pernafasan, dan diabetes merupakan penyakit tidak menular yang menyumbang angka kematian secara global. Beberapa faktor yang bisa diintervensi guna menurunkan angka prevalensinya adalah gaya hidup, kebiasaan merokok, aktivitas fisik, diet, dan konsumsi alkohol. Salah satu alternatif solusi yang dapat ditempuh adalah menjamin kepesertaan asuransi kesehatan, alokasi sumber daya yang cukup besar untuk aspek pencegahan penyakit, dan pendekatan multi sektor yang komprehensif.

ba 3Dr I Nyoman Kandun membahas emergensi dari penyakit menular, dari segi upaya untuk pencegahan, deteksi dan responden. Secara nasional, agenda kesehatan global (Global Health Security Agenda), pengendalian penyakit tidak menular menjadi perhatian dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan Dunia. GHSA meliputi pencegahan penyakit, deteksi melalui sistem laboratorium yang tersistem, surveilans dan pelaporan yang real time,,pengembangan sumber daya, dan respon meliputi kerja sama lintas sektor antara sektor kesehatan dengan sektor lainnya. Kerja sama pengendalian penyakit tidak menular juga melibatkan antar negara, karena turis berpotensi menularkan penyakit.

Dr Umesh Kapil berbicara mengenai hubungan epidemiologi dengan nutrisi secara lebih spesifik. Menurut Dr. Umesh, sebagai praktisi dalam bidang epidemiologi harus meyakinkan hanya program intervensi berdasarkan bukti nyata yang dapat diterapkan, yang kedua adalah meyakinkan bahwa perhatian kita dalam intervensi berdasarkan kebutuhan dan bukan karena kepentingan komersial. Dalam paparannya, Dr Umesh juga menjelaskan melalui kegiatan evaluasi program implementasi Vitamin A Suplementasi (VAS). Dimulai dari bagaimana awal masalah defisiensi Vitamin A ditanggapi dan dianalisis, meyakinkan bahwa VAD sangat penting untuk diturunkan sehingga terjadi perubahan program VAS yang menyasar pada anak-anak. Dalam beberapa studi di India dan Indonesia telah menghasilkan beberapa hasil berbeda, Jika di India program suplementasi vitamin A memberikan pengaruh terhadap penurunan angka kematian pada anak-anak. Lain halnya di Indonesia, tidak menunjukkan hubungan signifikan. Salah satu indikasinya adalah karena bentuk intervensi pemberian suplemen vitamin A yang diberikan dan sangat beragamnya penyebab kematian lain yang juga memiliki pengaruh yang cukup besar. Sebagai penutup Dr Umesh Kapil menekankan perlunya suplai vitamin A terhadap balita diterapkan secara luas sebagai upaya untuk menurunkan angka kematian pada anak.

Reporter: Faisal dan Muhammad Asrullah

Link Terkait 

Add comment


Security code
Refresh